Tiga Topik Utama dalam KTT IFSB

Tema KTT, “Global Financial Architecture: Challenges for Islamic Finance,” menarik peserta dari berbagai negara termasuk untuk pertama kalinya regulator perbankan dari Luxembourg, Swedia dan Mauritius. Ini merupakan konferensi terakhir yang diadakan oleh Professor Rifaat Ahmed Abdel Karim, dalam kapasitasnya sebagai sekretaris jenderal IFSB, yang mandatnya adalah untuk menetapkan standar (prinsip) kehati-hatian dan pengawasan untuk industri keuangan global Islam.

CBB Gov Rasheed Al-Maraj memberiian konfirmasinya bahwa ini merupakan tahun terakhir Profesor Rifaat di kantor dan mengucapkan terima kasih atas kontribusinya yang besar dalam membangun dan mengembangkan IFSB sejak tahun 2002. Pertanyaan mendasar yakni perlu dipertanyakan mengenai industri keuangan Islam, kata Gubernur Al-Maraj, “adalah sejauh mana krisis keuangan global menjadi game changer untuk keuangan Islam serta untuk keuangan konvensional? Penting bahwa industri keuangan Islam belajar dari krisis dan kesalahannya dalam praktek bisnis yang sesuai. ”

Al-Maraj mengatakan bahwa ada ketidakpastian dalam jangka panjang terhadap pasar sukuk misalnya jika terjadi gagal bayar sukuk, maka bagaimana dengan hak pemegang sukuk. “Sampai pertanyaan-pertanyaan ini diselesaikan dengan hukum,” katanya memperingatkan, “akan ada ketidakpastian dalam jangka panjang terhadap pasar sukuk. Perkembangan lebih lanjut dari pasar ini tergantung padakepastian hukum dan pengembangan mekanisme dalam menangani gagal terbit.”

Sabir Mohammed Hassan, Gubernur Bank Sentral Sudan dan saat ini menjadi ketua Dewan IFSB, memperingatkan bahwa kurangnya skema manajemen likuiditas menempatkan IFIs pada perbandingan kerugian dengan konvensional. Dia mendesak para regulator untuk memperkenalkan skema tersebut dan menyiapkan lingkungan yang mendukung untuk IFIs dan produknya. Dia juga meminta berbagai negara memperkuat kinerja mereka dalam peraturan dan hukum keuangan Islam, dan menekankan ada kebutuhan mendesak untuk menyelaraskan penafsiran Syariah dan untuk mempercepat proses konvergensi antara kerangka hukum yang berbeda.
Rifaat menyoroti perkembangan terakhir dalam keuangan global dan regulasi termasuk modal dan risiko likuiditas, yang dia tekankan, harus berlaku untuk industri jasa keuangan Islam (IFSI). Akan tetapi, setiap perkembangan pada reformasi keuangan harus memperhitungkan spesifikasi keuangan Islam jika tujuan yang sama bertemu dalam stabilitas keuangan global dan pertumbuhan ekonomi berkelanjutan yang harus dipenuhi.

Rifaat juga menyebutkan kolektivitas data terbaik pada kerelevanan kerugian sektor keuangan Islam untuk analisis kestabilan keuangan. “Selanjutnya, erat kaitannya dengan ekspansi IFSI, industri keuangan Islam diperkirakan akan mengalami pertumbuhan kuantitas dan kompleksitas. Hal ini akan menimbulkan tantangan pada pihak berwenang yang dihadapkan dengan kebutuhan untuk terus meningkatkan kemampuan untuk mendeteksi kelemahan-kelemahan yang dibangun dari kerapuhan keuangan dan untuk mengatasi risiko tersebut secara efektif, ” Ia menyimpulkan.

Gubernur Bank Negara Malaysia, Zeti Akhtar Aziz, dalam pidato yang dibacakan atas nama beliau oleh Deputi Gubernur Razif Abd Kadir, mengemukakan bahwa dalam dekade terakhir, keuangan Islam telah berevolusi menjadi suatu system intermediasi keuangan yang lengkap dan kompetitif, yang secara efektif melayani konsumen dan kalangan bisnis, baik muslim maupun non-Muslim, pencapaian yang signifikan telah dapat dilihat pada bidang infrastruktur keuangan Islam internasional dan pada wilayah pembangunan Insan intelektual, dan sektor keuangan Islam juga telah mencapai tataran global, dimana industri keuangan Islam telah menjadi salah satu bagian di dalamnya.

Meskipun pada umumnya ada dukungan untuk langkah-langkah reformasi, ada juga kekhawatiran tentang bahaya over-reaksi oleh para pembuat kebijakan yang bisa melemahkan aturan intermediasi keuangan, dan mempengaruhi tujuan utama pertumbuhan ekonomi dan pembangunan. Perhatian ini secara khusus pada konsekuensi yang tidak diinginkan dari reformasi regulasi.

“Stabilitas Keuangan ,” jelas Zeti, “bukanlah tujuan itu sendiri, melainkan merupakan sarana untuk mencapai tujuan akhir dari pertumbuhan yang berkelanjutan dan kemakmuran bersama. Saat ini tantangan bagi pembuat kebijakan dalam menemukan keseimbangan yang tepat antara menjaga ketahanan sistem keuangan versus mempertahankan kemampuan sistem dimaksudkan untuk melakukan fungsinya dalam penyampaian yang efektif, efisien dan solusi pembiayaan yang inovatif untuk customers dalam perekonomian yang lebih luas. Oleh karena itu, kekhawatiran bahwa reformasi peraturan akan meningkatkan biaya intermediasi keuangan. Pertimbangan ini sama-sama relevan dalam konteks keuangan Islam. ”

Penilaian pada tujuan dan relevansi dari masing-masing langkah-langkah reformasi yang diusulkan perlu dipertimbangkan dengan dua pertimbangan penting di bidang keuangan Islam; hal ini diperlukan dukungan inovasi yang berkelanjutan dan bertanggung jawab, dan kedua, untuk memanfaatkan kekuatan dalam pembangunan perusahaan yang mengatur keuangan Islam dalam menjalankan perannya mendukung mobilisasi yang efisien dan alokasi sumber daya untuk menghasilkan kegiatan ekonomi yang riil.

Zeti juga telah menyebutkan bahwa kerjasama internasional yang lebih kuat dalam meningkatkan dan menjaga stabilitas keuangan global, khususnya dalam meningkatkan globalisasi keuangan Islam. Sebuah upaya kolektif yang lebih kuat harus memastikan bahwa keuangan Islam tunduk pada konsistensi, peraturan yang berkualitas lintas batas melalui aplikasi dan penegakan standar kehati-hatian internasional diumumkan oleh IFSB.

Sebagai keuangan Islam yang tumbuh menjadi komponen dari sistem keuangan internasional, akan menjadi penting bagi keterlibatan global yang sedang berlangsung oleh komunitas internasional yang mendorong agenda reformasi keuangan yang akan diperpanjang dengan perspektif stabilitas keuangan dalam sistem keuangan Islam, tambahnya.

Sumber : arabnews.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

Loading Facebook Comments ...