Hati-hati, Mayoritas MLM tak Berbasis Syariah

Mayoritas perusahaan yang bergerak di bidang penjualan langsung Multi Lavel Marketing (MLM) belum mengantongi sertifikasi syariah. Anggota Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia (DSN-MUI), Mohammad Hidayat, mengatakan dari sekitar 650 perusahaan yang bergerak di bisnis MLM hanya lima perusahaan yang telah mendapatkan sertifikat syariah.

”Bahkan di antara yang belum bersertifikasi adalah perusahaan besar,” ungkapnya di sela-sela acara penyerahan sertifikasi syariah MLM MUI ke K-Link Indonesia di Jakarta, Senin (21/6).

Hidayat mengemukakan, kelima perusaahan yang telah mendapatkan sertifikasi tersebuat yaitu Ahad Net Internasional, UFO BKB Syariah, Exer Indonesia, Mitra Permata Mandiri, dan K-Link Indonesia. Dia menambahkan, terhitung dari tahun 2007 sebanyak 15 perusahaan sudah mengajukan permohonan sertifikasi. Namun, jelas dia, sebagian besar ditolak oleh DSN MUI.

Menurut Hidayat, penolakan dilakukan karena perusahaan yang bersangkutan belum memenuhi dua belas prinsip syariah yang tercantum dalam fatwa MUI No 75/7/2009. Di antaranya produk dan cara berjual beli harus halal, tidak ada mark-up harga, tidak ada unsur tipu menipu, sistem perekrutan harus jelas serta tidak ada eksploitasi bonus.

Oleh karena itu, menurut Hidayat, perlu dibuat regulasi semacam UU yang mengatur perkembangan dan pergerakan bisnis MLM. Dia menegaskan, keberadaan fatwa MUI No 75/7/2009 tentang Penjualan Langsung Berjenjang Syariah hanya merupakan prinsip dan pedoman secara umum. ”Peraturan itu nantinya akan mencegah kanibalisme antara perusahaan MLM,” jelasnya.

Sumber : Republika.co.id

One comment on “Hati-hati, Mayoritas MLM tak Berbasis Syariah

  1. Maaf saya kurang yakin dengan sertifikat dari Anggota Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia (DSN-MUI) karena di dalamnya juga manusia yang sama-sama punya kepentingan. Orang yang kita anggap baik belum tentu baik jika punya kepentingan. Jadi jarang orang lebih mementingkan akhirat dari pada kepentingan…….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

Loading Facebook Comments ...