Beberapa Pengertian Dalam Pemakaian Analisis Rasio

Rumus Rumus Penting Dalam Manajemen Keuangan 300x206 Beberapa Pengertian Dalam Pemakaian Analisis Rasio1.    Analisis Rasio Likuiditas

Analisis rasio likuiditas merupakan analisis yang dilakukan terhadap kemampuan bank dalam memenuhi kewajiban-kewajiban jangka pendek atau kewajiban yang sudah jatuh tempo.

Rasio Likuiditas yang sering digunakan untuk menilai kinerja suatu bank antara lain:

a). Cash Ratio ( CR ) atau Kas Lancar

Untuk mengukur kemampuan bank dalam membayar kembali simpanan nasabah pada saat ditarik dengan menggunakan alat-alat likuid yang dimilikinya.

RUMUS:

CR =                      Alat likuid        x       100%
dibagi
Pinjaman yang harus segera dibayar

Alat Likuid :

Uang Kas di Bank dan Rekening giro yang   disimpan di Bank Indonesia.

b). Reserve Requirement ( RR )

Merupakan ketentuan bagi setiap bank umum untuk menyisihkan sebagian dari dana pihak ketiga yang berhasil dihimpunnya dalam bentuk giro wajib minimum yang berupa rekening giro bank yang bersangkutan pada Bank Indonesia.

Besarnya RR telah mengalami perubahan dari 2%, 3% dan terakhir sejak tahun 1997 sebesar 5%. Komponen dana pihak ketiga terdiri dari giro, deposito berjangka, sertifikat deposito, tabungan, dan kewajiban jangka pendek lainnya.

c). Loan to Deposit Ratio ( LDR )

Menyatakan seberapa jauh kemampuan bank dalam membayar kembali penarikan dana yang dilakukan nasabah dengan mengandalkan kredit yang diberikan sebagai sumber likuiditasnya. Rasio antara seluruh jml. Kredit yang diberikan bank dengan dana yang diterima oleh bank. Semakin tinggi rasio tsb, maka makin rendah likuiditas bank tersebut.

RUMUS:

LDR   =     Juml. Kredit yang diberikan X 100%
dibagi
Total dana Pihak Ketiga + KLBI + Modal Inti

d). Loan to Asset Ratio ( LAR )

Merupakan kemampuan bank untuk memenuhi permintaan kredit dengan menggunakan total asset yang dimiliki bank.

RUMUS

LAR  =       Jumlah Kredit yang diberikan      x 100%
dibagi
Jumlah Assets

Semakin tinggi rasio ini maka tingkat likuiditasnya rendah karena jumlah asset yang diperlukan untuk membiayai kreditnya makin besar.

e). Rasio Kewajiban Bersih Call Money ( NCM )

Persentase dari rasio ini menunjukkan besarnya kewajiban bersih call money terhadap aktiva lancar atau aktiva yang paling likuid dari bank.

RUMUS

NCM  =       NET Call Money  x 100%
dibagi
Aktiva Lancar

Aktiva Lancar : Uang kas, Giro di BI, Sertifikat BI, SBPU

Semakin kecil rasio ini, maka likuiditas bank ini semakin baik karena bank dapat menutup kewajiban antar bank dengan alat likuid yang dimilikinya.

2.    Analisis Rasio Profitabilitas

Analisis rasio profitabilitas yaitu alat untuk menganalisis atau mengukur tingkat efisiensi usaha dan profitabilitas yang dicapai oleh bank yang bersangkutan.

Analisis rasio profitabilitas suatu bank antara lain :

a). Return On Asset ( ROA )

Untuk mengukur kemampuan manajemen bank dalam memperoleh keuntungan secara keseluruhan. ROA juga sering disebut ROI ( Return On Investment ).

RUMUS

ROA  =       Laba Bersih  x 100%
dibagi
Total Assets

b). Return On Equity ( ROE )

Untuk mengukur kemampuan bank dalam memperoleh keuntungan bersih dikaitkan dengan pembayaran dividen.

RUMUS

ROE  =       Laba Bersih      x 100%
dibagi
Modal Sendiri

c). Rasio Biaya Operasional ( OCR )

Untuk mengukur tingkat efisiensi dan kemampuan bank melakukan kegiatan operasinya.

RUMUS

OCR  =         Biaya Operasional   x   100%
dibagi
Pendapatan Operasional

d). Net Profit Margin ( NPM )

Rasio yang menggambarkan tingkat keuntungan yang diperoleh bank dibandingkan dengan pendapatan yang diterima dari kegiatan operasionalnya.

RUMUS

NPM  =             Laba Bersih   x 100%
dibagi
Pendapatan Operasional

3.    Analisis Rasio Solvabilitas       

Analisis rasio solvabilitas digunakan untuk mengukur kemampuan bank dalam memenuhi kewajiban jangka panjangnya atau kemampuan bank untuk memenuhi kewajiban-kewajiban jika terjadi likuidasi bank.

Rasio yang digunakan pada analisis solvabilitas adalah :

a). Capital Adequacy Ratio (CAR)

Untuk mengukur kecukupan modal yang dimiliki bank untuk menunjang aktiva yang mengandung atau menghasilkan risiko, misalnya kredit yang diberikan.

RUMUS

CAR =     Modal Bank       x      100%
dibagi
Aktiva tertimbang menurut resiko

b). Debt To Equity Ratio

Untuk mengukur kemampuan bank untuk menutup sebagian atau seluruh hutang-hutangnya dengan dana yang berasal dari modal sendiri.

RUMUS

DTE  =          Jumlah Hutang      x 100%
dibagi
Jumlah Modal Sendiri

c). Long Term Debt To Assets Ratio

Untuk mengukur seberapa jauh nilai seluruh aktiva bank dibiayai atau dananya diperoleh dari sumber hutang jangka panjang

RUMUS

LTDTA  =       Hutang Jangka Panjang      x 100%
dibagi
Total Assets

4.    Analisis Rasio Aktivitas

Analisis rasio aktivitas adalah analisis untuk mengukur sejauh mana efektifitas manajemen perusahaan dalam mengelola asset-assetnya. Yakni mengukur kemampuan manajemen dalam mengelola persediaan bahan mentah, barang dalam proses, dan barang jadi serta kebijakan manajemen dalam mengelola aktiva lainnyadan kebijakan pemasaran.

Rasio yang digunakan pada analisis aktifitas adalah :

a). Perputaran Piutang ( Receivable Turnover )

Rumus:

RT   =   Penjualan Kredit Bersih Setahun
dibagi
Rata-Rata Piutang  

b). Perputaran Persediaan ( Inventory Turnover )

Rumus:

IT  =  Harga Pokok Penjualan
dibagi
Rata-Rata Persediaan

c). Perputaran Piutang Harian ( Receivable Turnover In Days ) atau Average Collection Period

Rumus:

ACP   =  Jumlah Hari Dalam Setahun
dibagi
Perputaran Piutang               atau

 

Piutang    x    Jumlah Hari Dalam Setahun
dibagi
Perputaran Kredit

d). Perputaran Aktiva ( Total Asset Turnovel )

Rumus:

TATO  =   Penjualan Bersih
dibagi
Total Aktiva

 

Subscribe /Share

Share on Facebook Digg This! Subscribe to our RSS feed. ">

Article by Ibawa

Authors bio is coming up shortly. Ibawa tagged this post with: Analisis, Analisis Rasio, Analisis Rasio bank, rasio Read 12 articles by
It's very calm over here, why not leave a comment?

Leave a Reply




*