Awas, Ada Rentenir Berkedok Koperasi

ekonomi islamMenteri Negara Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Syariefuddin Hasan menegaskan terus mengawasi keberadaan koperasi yang ‘berkedok’ koperasi. Ia tak menampik bahwa masih ditemukan praktik rentenir berkedok koperasi di Indonesia. Data Kemenkop menunjukkan 19 persen dari jumlah total koperasi (186.907 koperasi) berupa koperasi yang tak aktif.

Menurut Syarief, dari angka 19 persen tersebut, termasuk di dalamnya yang melakukan praktik rentenir yang mengatasnamakan koperasi. Mereka mempraktekkan usaha lintah darat dengan meminjamkan uang berbunga tinggi. “Mereka akan diawasi, jika melanggar, langsung ditutup,” ungkapnya saat mengunjungi stan-stan UKM di Gedung Smesco, Rabu (13/7).

Selain rentenir berkedok koperasi, banyak lagi persoalan yang menyebabkan kegagalan koperasi. Bupati Rokan Hulu Ahmad mengatakan banyak koperasi dan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) yang awalnya diperkirakan maju, ternyata tidak. Ada koperasi yang baru sekali rugi, langsung berpindah usaha. Bahkan, ada yang langsung tutup. “Kejujuran pelaku koperasi adalah faktor penentu utama,” ungkapnya.

Di Kabupaten Rokan Hulu, lanjut Ahmad, terdapat 238 koperasi yang terdaftar. Ratusan koperasi tersebut gabungan dari koperasi-koperasi yang berstatus baik, sedang, hingga koperasi yang masih perlu perbaikan. “Baru 16 koperasi yang sudah berdaya dan memasarkan usahanya hingga ke luar daerah,” lanjutnya.

Sumber : Republika

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

Loading Facebook Comments ...